Industri pangan global telah menghadapi banyak tantangan. Dari produk susu yang tercemar sampai daging sapi yang terkontaminasi. Kasus-kasus besar muncul untuk merusak kepercayaan pelanggan, sementara perusahaan terkemuka bekerja keras untuk mengambil kembali kepercayaan yang hilang. Jadi, bagaimana Anda percaya makanan yang Anda makan?

Keamanan pangan adalah suatu hal yang cenderung kita ambil untuk diakui atau untuk mendapat pengakuan. Ketika kita memindai rak persediaan di supermarket untuk memilih makanan dan minuman untuk kebutuhan mingguan, sebagian besar dari kita percaya—dan mengharapkan—bahwa isi dari paket bahan makanan yang dipajang akan sesuai dengan informasi pada labelnya. Dari mana makananan atau minuman tersebut berasal justru jarang kita pertanyakan. Apakah kita benar-benar memikirkan segala sesuatu yang kita makan dan minum?

Konsekuensi dari penipuan makanan diperkirakan untuk biaya pengecer yang sah mencapai 15 miliar dollar USD pertahun.

Skandal daging kuda menghancurkan kepercayaan konsumen dalam industri makanan. Nyatanya sorotan pada seluruh masalah keamanan pangan dan kejahatan makanan, juga mengekspos potensi kesalahan dalam rantai pasokan industri makanan kini semakin kompleks. Hal ini lantas membuka peluang besar bagi para penjahat untuk mencapai kejahatan mereka.

Ini adalah masalah yang ada di seluruh Eropa. Produk daging, dari daging sapi siap saji untuk makanan bernama burger, ditemukan telah dicampur dengan daging babi dan daging kuda. Skandal itu meletus setelah dilakukan tes/pengujian oleh Irish Food Authority (Irlandia) pada berbagai produk daging yang dijual di supermarket besar. Sebelum itu tidak ada yang melakukan tes tersebut karena tak seorang pun mengharapkan daging kuda atau daging babi dapat ditemukan dalam produk daging sapi.

Di Inggris, misalnya. Tinjauan independen dalam sistem pangan setelah terjadi skandal daging kuda menyerukan perbaikan mendesak soal bagaimana sistem makanan diawasi. Rekomendasi dalam laporan yang akhirnya mengarah pada pembentukan Unit Kejahatan Pangan Nasional, yang bekerja tidak hanya dengan pasukan polisi di Inggris, tapi juga dengan Europol dan Food Fraud Network yang menghubungkan otoritas keamanan pangan di seluruh Eropa.

Jadi apa Anda percaya begitu saja pada makanan yang Anda makan? ISO 22000 membantu organisasi dalam menerapkan sistem manajemen keamanan pangan. Info lebih lanjut silakan hubungi Kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *